Senin, 22 Juli 2013

Perut Cacingan Jangan Sepelekan

 Penyakit yang biasa ditemui di wilayah tropis termasuk Indonesia itu bisa menurunkan kualitas kecerdasan otak jika tidak segera ditangani dengan serius.


Cacingan merupakan penyakit khas daerah tropis dan sub-tropis, dan biasanya meningkat ketika musim hujan. Pada saat tersebut, sungai dan kakus meluap, dan larva cacing menyebar ke berbagai sudut yang sangat mungkin bersentuhan dan masuk ke dalam tubuh manusia. Larva cacing yang masuk ke dalam tubuh perlu waktu 1-3 minggu untuk berkembang. Cacing yang biasa "menyerbu" tubuh manusia adalah cacing tambang, cacing gelang, dan cacing kremi.

Selain melalui makanan yang tercemar oleh larva cacing, cacing juga masuk ke tubuh manusia melalui kulit (pori-pori). Dari tanah, misalnya lewat kaki anak telanjang yang menginjak larva atau telur. Bisa juga larva cacing masuk melalui pori-pori, yang biasanya ditandai dengan munculnya rasa gatal.

Setelah itu, cacing menggigit dinding usus bertelur dengan cepat di usus. "Di usus inilah makanan dipecah menjadi nutrient (zat gizi elementer yang sudah bisa diserap oleh usus). Ini yang "dibajak" oleh cacing. Jadi, cacing itu memang berdomisili di usus, karena ia tidak bisa mencernakan sendiri makanan. Ia harus makan yang sudah setengah cerna." Selain siklus normal, cacing juga bisa menyebar ke tempat-tempat lain, seperti hati atau bagian tubuh lain.

Dampak cacingan ternyata tidak sepele. Dari pertumbuhan fisik yang terhambat, hingga IQ loss. Dampak yang paling banyak adalah anemia atau kadar haemoglobin (Hb) rendah. Karena cacing-cacing di dalam tubuh ini akan beranak lagi, Kadang-kadang cacing menggumpal, bentuknya seperti bola. Bisa juga terjadi "erratic", cacing keluar lewat hidung atau mulut.

1. Cacing kremi (Enterobius vermicularis)

Cacing kremi atau biasa disebut juga dengan cacing kerawit merupakan cacing yang sering menginfeksi anak-anak. Cacing ini berukuran sangat kecil (sekitar 1 cm), berwarna pucat, biasanya menginfeksi organ usus. Infeksi cacing kremi biasanya melalui telur cacing yang terambil oleh jari anak-anak saat bermain. Telur cacing tersebut dapat bertahan di kulit anak-anak selama berjam-jam & dapat bertahan hidup selama 3 minggu pada pakaian, mainan & tempat tidur. Apabila jari yang ada telur cacing tersebut masuk ke dalam mulut, maka telur cacing akan ikut masuk ke dalam tubuh.



2. Cacing gelang (Ascaris Lumbricoides)

Cacing gelang merupakan cacing yang berukuran besar, dapat menginfeksi manusia ataupun binatang (kucing/anjing), bentuknya menyerupai cacing tanah & hidup di dalam usus besar serta dapat berpindah ke organ lain termasuk paru-paru.



3. Cacing pita (Taenia saginata dan Taenia solium)

Cacing pita dapat ditemukan pada hewan seperti pada sapi/babi. Berbentuk pipih panjang seperti pita. Bisa ditemukan pada daging yang tidak dimasak dengan sempurna. Cacing pita ini menutupi organ lain seperti otot, kulit, jantung, mata & otak. Iinfeksi cacing pita dapat terjadi melalui konsumsi makanan/daging yang terdapat telur/larva cacing pita atau melalui makanan, air atau tanah yang terkontaminasi dengan feses yang mengandung telur/larva cacing tersebut.



4. Cacing cambuk (trichinella spiralis)

Cacing cambuk ditularkan melalui konsumsi daging hewan yang mengandung larva cacing ini. Cacing cambuk dewasa mencapai panjang sekitar 1- 2 mm.



5. Cacing tambang (Ancylostoma duodenale atau Necator americanus) Cacing tambang bisa menginfeksi manusia maupun mamalia lain seperti kucing dan anjing dan Cacing tambang dewasa berada dalam usus kecil manusia, di mana mereka melekatkan diri di dinding usus dengan mulut mereka. Mereka makan darah dan menyebabkan perdarahan di usus yang ditempati. (pusat data/dari berbagai sumber)



Obat tradisional untuk penyakit cacingan:



1. Bangle yang diiris tiga biji

2. Temu hitam yang diparut 2 jari

3. Tangkai daun sirih dua lembar

4. Ketumbar 5 biji

5. Buah wortel secukupnya

6. Air santan kelapa.

Terkait

Description: Perut Cacingan Jangan Sepelekan Rating: 4.5 Reviewer: ConnectPlus ItemReviewed: Perut Cacingan Jangan Sepelekan
Al
Mbah Qopet Updated at: 19.08

0 komentar:

Poskan Komentar