Jumat, 13 September 2013

Cara Luluran Agar Cantik Maksimal

Luluran atau scrubbing menjadi cara paling alami dan mudah dilakukan di rumah untuk merawat kulit agar tampil cantik maksimal. Alih-alih luluran di salon yang memakan waktu, lulur mandi yang praktis digunakan bisa menjadi salah satu pilihan cara perawatan kulit di rumah.

Rutin
Meski lulur mandi punya banyak manfaat untuk mencerahkan kulit, rupanya banyak perempuan yang jarang melakukan perawatan ini.

Riset lulur mandi Sumber Ayu menyebutkan, 48 persen responden mengaku merawat tubuh dengan lulur seminggu sekali. Sebagian besar, 58 persen melakukan luluran sebulan sekali. Bahkan ada sebagian perempuan yang merawat kulit dengan lulur dalam waktu tak tentu.

Menurut dermathologist, dr Ratna Komala Dewi, SpKK, MKes, luluran atau scrubbing sebaiknya dilakukan rutin seminggu sekali, atau dua minggu sekali, juga sebulan sekali tergantung kondisi kulit, aktivitas dan kebutuhan perawatan kulit seseorang. 

"Asal jangan luluran setiap hari, beri jeda minimal seminggu," ungkapnya di sela peluncuran lulur mandi Sumber Ayu dengan formula baru di Commune Cafe Senopati Jakarta, Rabu (28/8/2013).

Bahan lulur
Yang juga perlu diperhatikan saat luluran adalah pilihan bahan lulur. Keinginan tampil cantik maksimal dengan kulit cerah terawat bisa pudar jika lulur yang Anda pakai justru menimbulkan masalah seperti iritasi.

Dr Ratna menyarankan pilih jenis lulur yang tidak merusak kulit. Lulur dengan butiran kasar bersifat abrasif yang bukan hanya menimbulkan rasa sakit saat luluran tapi juga menyebabkan iritasi. Gejala lain dari lulur dengan butiran kasar adalah kulit merah, perih, dan gatal. 

"Beberapa orang melakukan luluran dengan gula pasir, ini jelas tidak boleh dilakukan karena teksturnya kasar," ungkap dr Ratna.

Selain butiran halus, perhatikan juga kandungan lulur dan aromanya. Pilih lulur yang mengandung vitamin untuk membantu merawat kulit. Selain pilih lulur dengan aroma segar, karena aroma tak sedap bukan hanya membuat pemakainya tak nyaman tapi menunjukkan kualitas lulur tersebut.

Brand Manager Sumber Ayu, Asti Manunggal mengungkapkan saat menggunakan lulur perhatian perubahan warna, bau, dan kekentalannya. 

"Lulur mandi misalnya punya daya tahan tiga tahun. Namun jika terjadi perubahan warna, lulur juga berubah tekstur dari kental menjadi lebih encer, dan berubah baunya menjadi tak segar, ini berarti lulur tersebut telah terkontaminasi. Sebaiknya jangan gunakan lulur dalam kondisi ini," jelasnya kepada Kompas Female.

Perawatan lain
Meski lulur mandi memiliki fungsi melembabkan, sebaiknya jangan cepat puas dalam merawat kulit hanya dengan menggunakan lulur. 

Setelah luluran saat mandi misalnya, jika Anda beraktivitas di luar ruang, gunakan juga rangkaian perawatan kulit lainnya seperti pelembab.

"Lulur mandi memang menambahkan bahan pelembab tapi tidak bisa menggantikan fungsi pelembab murni. Lulur mandi tidak bisa memberikan proteksi terhadap kelembaban kulit seperti yang didapatkan pada pelembab," jelas Ni Made Sri Andani, Marketing Director PT Unza Vitalis.

Meski begitu, lulur mandi yang praktis dan cepat kering, bisa digunakan untuk melembabkan kulit apalagi saat Anda hanya beraktivitas di rumah.

Terkait

Description: Cara Luluran Agar Cantik Maksimal Rating: 4.5 Reviewer: ConnectPlus ItemReviewed: Cara Luluran Agar Cantik Maksimal
Al
Mbah Qopet Updated at: 17.28

3 komentar:

  1. Wah Artikel bagus sekali dan sangat menginspirasi...
    jadi pengen luluran di rumah sekalian untuk menghemat....
    oya ada yg tau gak untuk Trend kaos kaki wanita saat ini seperti apa ?...
    Moga makin sukses

    BalasHapus
  2. untuk melakukan lulur sebaiknya dilakukan saat pagi hari apa sore hari....
    dan saat ini yang sedang tren yaitu kaos kaki murah karena memiliki bahan yang lembut dan hangat saat di pakai..

    BalasHapus
  3. Wah artikelnya keren..
    cuma lebih keren lagi klo di tambah gambar agar lebih menarik, ..Sambil baca artikel ini, mau tanya untuk tempat kaos kaki muslim yang memilika banyak piliha model terbaru dimana ya....
    moga makin bagus lg artikelnya ...

    BalasHapus